Kilas Balik : Ramadan Membawa Berkah

Assalamualaikum ....

Ngga usah kaget gitu kalo gue mengucapkan salam hihi. Salam itu kan sebagian dari doa. Ngga percaya? Menurut sumber yang terpercaya (bisa dilihat disini)  
Berkata sebagian ulama bahwasanya salam adalah salah satu nama dari nama-nama Allah sehingga kalimat ‘Assalaamu ‘alaik’ berarti Allah bersamamu atau dengan kata lain engkau dalam penjagaan Allah. Sebagian lagi berpendapat bahwa makna salam adalah keselamatan sehingga maknanya ‘Keselamatan selalu menyertaimu’. Yang benar, keduanya adalah benar sehingga maknanya semoga Allah bersamamu sehingga keselamatan selalu menyertaimu.  
Nah kalo kita ngucapin salam kepada orang lain dan orang itu menjawab salam yang kita ucapkan, itu sama aja kita saling mendoakan, kan?


Tapi kali ini gue bukan mau ngebahas salam. Itu cuma sedikit Intermezo hehe. Gue cuma mau flashback sedikit ke kehidupan gue di tahun lalu. Ramadan taun lalu adalah titik balik dimana diri gue berasa useless banget. Ada sesuatu yang kurang dalam diri gue dan ngga tau itu apa. Mungkin rasa kayak gini ngga cuma dialami sama gue. Donna donna lain di luar sana pun gue rasa banyak yang memiliki kesamaan rasa kayak gue. Tahun lalu itu salah satu tahun yang bikin gue melek mata. Gue dikasih ujian sama Boss Besar dari segala penjuru. Ya kerjaan, ekonomi, ego, emosi pokoknya semua ngajak berantem di tahun kemaren. Sampe-sampe kepala gue mau Petjah, disitulah gue mulai merenung. Merenung buat diri gue sendiri. Apa yang gue renungin? Ya banyak. Yang paling kelihatan di depan mata ada kesalahan-kesalahan yang pernah di buat. Rasanya pengen bilang sama Boss " Boss, remedial kejadian yang ini lagi dong. Janji deh nilainya bakal bagus dan ngga ngecewain".

Lewat merenung itulah, gue memutuskan untuk menutup aurat a.k.a berhijab. Menutup aurat merupakan salah satu keputusan terbesar dalam hidup gue. Terlahir bukan dari keluarga yang agamis, membuat gue mencari sendiri apa arti agama menurut pemikiran gue sendiri. Bukan di doktrin orang tua harus mengikuti satu agama tertentu. Walaupun di masa remaja gue, ada satu guru ngaji yang khusus ngajar gue dan kakak gue, dan pengajian itu ada di malam minggu. Sempet sebel sama papa, kenapa sih manggil guru ngaji trus ngajinya malem minggu. Pikiran anak umur segitu, ngeliat temen-temennya main bahkan pacaran, sedangkan gue dan kakak gue malah disuruh ngaji. Kalopun pemikiran gue udah panjang saat itu, gue pasti lebih milih ngaji dibandingankan nongkrong sama temen-temen.

Ya balik lagi soal keputusan gue untuk berhijab.Di tengah keluarga inti gue yang tidak berkerudung, gue mesti survive sendiri. Ledekan demi ledekan, atau bentuk apapun cibiran mengenai hijab yang gue kenakan. Sempet terbesit hati, kesel sama pendapat orang-orang. Tapi balik lagi. Dan mikir lagi.

Kenapa mesti mikirin pendapat jelek dari orang lain terhadap diri kita? Yang tahu baik buruknya diri kita adalah ya diri kita sendiri. Mau orang berpendapat apa tentang hidup gue, tugas gue cuma satu, Jalanin hidup sebaik-baiknya. Buat apa peduliin kata orang, toh yang mengatur kehidupan gue, baik-buruk, sedih-senangnya hidup gue adalah Boss Besar. Hidup gue adalah antara gue dan Boss Besar. Bukan antara gue dan orang lain.

Dari situ, gue belajar jd orang yang bijak, terlebih lagi bijak terhadap diri gue sendiri. Ngga peduli apapun yg orang omongin ttg gue mengenai akhlak dan hijab yang gue kenakan. Karena apapun bentuk yang pada akhirnya bermuara pada Tuhan, biarkan itu jadi urusan gue dan Tuhan gue. Silahkan men-judge sesuka hati. Karena sebaik-baiknya pembalasan adalah senyum buat orang yang sudah men-judge.

Terima kasih Boss Besar. Terus tuntun aku supaya ada di jalan yang lurus, bukan belok-belok, karena hidup ini bukan uji coba jalan di antara pohon beringin kembar di alun-alun kidul Yogyakarta :p

Waalaikumsalam ,

Regards,

Donna

0 comments: