Jalan-jalan ke Sidoarjo, Cita-cita dan Harapan

Hai, Angel Lovers (huekkssss)

Mulai sekarang gue bakal ceritain tentang kisah perjalanan gue mencari kitab suci (padahal gue bukan temennya kera sakti). Ngga deng bukan kitab suci, tapi gue mau ceritain beberapa kisah ngetrip gue. Tahun lalu mood untuk ngeblog gue sangat amat berkurang. Jadi banyak banget perjalanan yang dilewatkan buat diceritain disini.

Tapi...


Kali ini gue bakal ceritain trip gue ke Surabaya dan Sidoarjo (lagi).  Oh iya, ini perjalanan pertama gue setelah berhijab. Jadi gue agak cukup rempong dengan bawa cukup banyak stock pashmina dan jarum pentul hehe.

10 September 2015
Perjalanan seperti biasa. Naik kereta Kertajaya dari Pasar Senen jam 14.00

 Gue anaknya emang sombong, suka pamer sneakers *ditimpuk satu gerbong kereta*

11 September 2015
02.00 Pagi Gue sampe di Stasiun Surabaya Gubeng. Gue bingung mau nginep dimana. Kebetulan si ehem juga ngga bisa jemput gue. Untung lah ada GOJEK. Gue minta anter ke Hotel Kartini di Jalan R.A Karitini. Naik Gojek di pagi buta sambil nikmatin kota Sidoarjo. Selalu ada kesan tersendiri kalo lagi ngetrip dan nikmatin suasana malam di kota orang.

Gue sampe Hotel Kartini sekitar jam 03.00 . Gue langsung booking dengan harga per malam Rp 200.000

Pagi nya, gue bertemu dengan Z (dimana harapan dan cita sita gue berlabuh di hatinya hahha geli sist). Gue minta pentunjuk untuk jalan ke Porong untuk liat lumpu Lapindo. Gue naik Elf dari ujung jalan deket Hotel Melati. Tarif sampe Lumpur Lapindo itu Rp 6.000 . 

Terus gue turus di depan Lumpur Lapindo. Naikin anak tangga. Dan langsung disambut dengan Bapak-bapak yang lagi kongkow sambil makan bapao (ngga deng...). Mereka menanyakn gue berasal dari mana. Dan rupanya Bapak-bapak disitu adalah mereka yang menawarkan jasa ojek untuk jalan-jalan mengelilingi kawasan lumpur lampindo.



Pertama Bapak itu kasih gue harga Rp 35.000 untuk berkeliling. Tapi terjadi tawar menawar harga, akhirnya gue dikasih Rp 20.000. Kesan pertama yang gue tangkep pas ngeliat lokasi nya adalah luar biasa. Luar biasa tangan-tangan manusia bisa menhgancurkan beberapa ratus atau bahkan ribuan rumah.



Miris.....

Disana terdapat patung besar bewarna kuning. Patung itu dibuat sebagai rasa kecewa warga terhadap sosok yang ada di balik kejadian Lumpu Lapindo. Disana juga ada patung-patung manusia yang tenggelam karena lumpur. Katanya, Patung-patung dibuat dengan kondisi badan utuh, namun semakin kesini patung itu tertutuo lumpur hingga sedada.

 Ini posisi Angel pada saat kepanasan


Disana juga terdapat sebuah monumen yang berisi kalimat kekecewaan warga


Dan ngga lupa juga dong pastinya foto-foto. Dengan minta tolong sama Bapak-bapaj yang ngojekin gue. Terus ngobrol sama satu bapak-bapak yang lagi nongkrong, yang mau juga ikut di foto,



Setelah asik foto-foto, gue diajak ketempat pertama kali lumpur lapindo keluar. Untuk masuk kesini, ada biaya Rp 5.000 untuk orang yang menjaga kawasan ini.

Dan lagi-lagi gue berdecak kagum. Ada perasaan sedih campur haru. Ternyata manusia pun kejam sama sesama manusia. Asap-asap dari lumpur kian mengebul dan mengeluarkan bau yang tidak baik untuk dihirup. Ada beberapa tempat dengan lumpur yang masih lembek. Pemandangan yang sungguh luar biasa. apalagi dengan latar Gunung Penanggungan.




Disana dulu ada sebuah pesantren dan makam keramat. Pesantren kini sudah di pindahkan. yang tersisa hanya makam karena warga setempat menolak untuk memindahkan makam tersebut.

 Maaaf Mbah anak Alay numpang Foto

Habis dari Porong, kembali lagi ke deket Hotel Kartini  untuk nongkrong di It's Milk. Cafe susu-susuan gitu.

Terus malem balik lagi ke Hotel dan bobok nyenyak.

12 September 2015

Hari ini Sempet bingung mau kemana. Tapi kalo sama kamu sih, kemana juga aku mau Mazzzz (hahahahaha iyuwh). Lalu gue memutuskan untuk ke  Candi Jawi yang ada di Jalan Raya Bogem, Prigen Pasuruan Jawa TImur. Candi Jawi ini adalah candi peninggalan Kerajaan Singosari yang dibangun sekitar abad ke 13.













Sudah asik meneikmati dan berkeliling candi, gue bergegas menuju Air Terjun Kake Bodo atau sering disebut dengan Wana Wisata Kake Bodo. Air Terjun ini berada di lereng Gunung Welirang. Untuk masuk kesini, dikenakan biaya masuk Rp 10.000




Pemandangannya asik. Karena kami berdua sampe sudah cukup sore sekitar jam 03. Jadi gue agak ngebut untuk sampe air terjun. Dan hanya ada beberapa orang juga yang menuju ke air terjun. Pemandangannya yang hijau dan seger bikin ngga kepengan pulang. Rasanya lepas banget jauh dari bising kendaraan. Apalagi berdua sama kamu, hutan berasa kerajaan.


Mas, kamu kok bengong? Mikirin aku ya~

 Angel Karamoy Versi Shalihahhhhhh!


 Foto ala-ala Instagramer

Oh iya, tau ngga sih kenapa air terjun ini dinamain Air Terjun Kake Bodo. Karena disitu terdapat makam yang konon katanya itu adalah Kake Bodo. Jadi, waktu jaman penjajahan Belanda, kawasan Tretes ini dijadiin hunian buat pegawai bangsa Eropa. Jadi, dulunya disini tuh banyak villa atau loji yang dibangun. Nah, dulunya ada seorang kake tua yang sangat patuh kalo bekerja sebagai pembantu rumah tangga orang Belanda. Tapi entah kenapa, si kake tua ini memutuskan buat menyepi dan ninggalin tuan rumahnya. Ceritanya, tuan rumah ini ngerasa kehilangan si kakek tua. Orang Belanda ini ngerayu si kakek untuk balik ke rumah. Tapi Si Kakek ngga mua. Mungkin kakek lelah ya kek. Sama kek, aku juga lelah kek. Nah, karena si kakek di bujuk ngga mau dan si orang Belanda ini marah dengan berkatanya "Dasar Kakek Bodoh". Jadilah nama itu melekat sampe sekarang.

Suasana yang cukup sepi dan hening. Pas banget buat melegakan hati yang sedang gusar gundah gulana. Setelah pukul 16.30 sore, gue bergegas pulang karena pintu loket keluar akan ditutup pukul 17.00.

Jalan dengan buru-buru dan ternyata pintu keluar sudah diututup setengah. 


13 September 2015

Gue dianter menuju tempat naik bus karena tujuan gue mau ke Jembatan Merah. Sampe di Jembatan Merah Plaza. Gue mampir sebentar untuk makan siang dan jalna-jalan sebentar. Setelah itu, gue foto-foto di Jembatan Merah. Dari situ, gue bertanya-tanya tentang angkot menuju ke Makan W.R Soepratman yang ada di Jalan Kenjeran. Gue naik angkot R2 Jurusan JMP - Kenjeran. Gue turun di depan Makam dengan ongkos Rp 5.000 . Untuk menuju ke makam W.R Soepratman, ngga bisa lewat depan. Karena tidak ada htm untuk masuk keisni.


 Jembatan Merah

Abaikan Stiker pada angkot yang bikin resah~


Makam ini dijaga oleh kuncen yang rumahnya tepat dibelakang makam. Gue ngetok2 rumah si kunce kurang lebih setengah jam. Ternyata kuncen nya bobok. Tau gitu aku mah ikutan bobok yah :p. Gue dibukain pintu sama istri nya si kuncen, dan izin masuk ke makam. Walaupun siang-siang begini, tetep aja ada semilir angin yang cukup bikin gue merinding. Karena gue sendirian di dalem makam. Si Ibu nunggu gue di depan pintu. Keliling monumen dan makam. Gue jadi miris. Ini hari Sabtu, waktunya orang-orang libur. Tapi yang gue lihat, mall lebih rame daripada monumen ini. Padahal, ini orang yang berjasa banget buat kemerdekaat bangsa Indonesia.


Sambil buka sepatu, gue menaiki sedikit anak tangga untuk melihat makam. Sambil berdoa dalam hati, semoga Bapak Tenang disisi Tuhan.




Setelah selesai berkeliling, gue kasih uang sekedarnya sama ibu karena udah ngijinin gue untuk masuk ke dalam makam.

Setelah dari makam, gue nyebranng dan naik angkot R2 lagi untuk menuju pantai Kenjeran dengan ongkos Rp 6.000. Sampe di depan pintu masuk Kenjeran Park bayar tiket Masuk Rp 5.000 .


Karena jarak dari Pintu mausk ke pantai agak jauh, gue memberanikan diri untuk minta anterin security yang ada di depan. Anggap aja gue bayar ongkos ojek. Akhirnya gue dianterin sampe pantai dengan bayar Rp 15.000

Sampe di tujuan gue foto-foto sendiri





dan minta fotoin sama orang-orang yang lewat. Semacam ngga tau malu. hehehe.




Habis foto-foto, yang gue bingungin adalah gimana cara gue pulang sampe pintu masuk. Karena kan ngga da ojek dan kendaraan. Ya, dengan rasa senang sedih dan capek, akhirnya gue berjalan kaki sampe depan pintu masuk dan naik angkot R2 sampe JMP.

Dari JMP, gue bingung, karena gue belom nemu tiket pulang buat. Gue jalan sejauh-jauhnya jalan sampe ketemu Indomaret buat bayar tiket kereta karena gue cuma megang uang cash.

Dari situ, daripada gue bingung naik angkot, gue naik Gojek sampe Taman Bungkul. Nikmatin malem minggu yang dinyamukin. Ruamenya cuk (Kata orang Surabaya begitu). Sambil liatin orang yang lagi pada pacaran, kita mah diem aja sambil minum teh gelas sambil berkhayal "Kapan sih mas, aku diajak romantisan".


Abis itu, gue melipir ke outlet chatime yang ngga jauh dari situ. Menikmati malem minggu sendiri di kota orang itu luar biasa indah. Dari situ gue jalan kaki sampe nemu angkot. Terus gue naik angkot sampe Royal Plaza
.
Darisitu gue balik ke hotel karena besoknya gue udah harus balik.

Segitu dulu aja cerita absurd gue. Semoga bisa menambah info dan menghibur para Sahabat Angel dimanapun berada, di kota dan di desa.

Regards,

Donna


0 comments: