Penuh warna, di Sawarna

Ngga ada abisnya kalo bicara ttg keindahan alam Indonesia.
Di postingan kali ini, gue akan menceritakan petualangan seru gue bersama para jomblowan dan jomblowati ( ko, bi maaf ya hahaha). Perjalanan nge trip gue kali ini, ditemani oleh Chelsea Island dan Teuku Wisnu hahaha maksudnya ditemani oleh Pebi dan Liko. Kita bertiga berencana ke Sawarna, yg letaknya di Desa Bayah, Banten.


24 Desember 2014
Kita janjian di Stasiun Bogor sekitar pukul 20.00 . Setelah kita bertemu, lalu kita berpelukan sambil makan kuaci, lalu kita menuju ke Terminal Baranang Siang. Ongkos dari Stasiun ke Terminal Baranang Siang 5000 rupiah. Sesampai terminal, kita langsung nyari bus ke Sukabumi. Karena waktu itu, bertepatan dgn malam natal, kondisi jalanan macet banget, jadi kita harus menunggu lama untuk dapet bus jurusan Pelabuhan krn bus terjebak macet.

Sambil nunggu bus dateng, kita kopral di tengah terminal hahaha ngga deng. Krn kita belum makan, jadi kitamakan soto dulu di pinggir jalan terminal. Harga soto nya 20ribu rupiah aja. Enak? Enak krn lagi laper.

Sudah hampir jam 1/2 11 malem, bus ngga kunjung datang. Akhirnya kita memutuskan untuk naik bus sampe Ciawi. Nanti dari Ciawi, kita naik bus ke Sukabumi, krn bus ke Pelabuhan Ratu udah ngga adajam segitu. Kita naik angkot dari terminal sampe Ciawi dgn Ongkos 5ribu rupiah. Ngga lama nunggu, bus jurusan Sukabumi lewat, dan kita langsung masuk di sambut red carpet bak putri raja. Naik bus dari Ciawi sampe Cibadak, 35ribu. Kita sampe di Cibadak sekitar jam 1 dini hari.

25 Desember 2014
Dari Cibadak kita naik angkot ke arah Pelabuhan ratu, dengan ongkos 25ribu. Perjalanan dari Cibadak menuju Pelabuhan Ratu cukup bikin gue mual. Karena berkelok kelok jalanan nya. Jam setengah 2 pagi kita sampe di pelabuhan ratu. Mampir beli nasi goreng di tengah pagi buta. Agak rese sih, kalo berhenti di Pelabuhan Ratu. Krn banyaj tukang ojek yg agak memaksa kita untuk naik ojek. Secara kita backpackeran. Ya cukup jalan kaki aja juga gapapa. Lalu, kebetulan kita laper, sempat mampi ke mini market sebelum kit aakhirnya nemuin tukang nasi goreng. Kita bertiga makan nasi gorng di tengah malam buta. Tapi tetep aja , tukang ojek ngga putus asa buat ngerayu kita untuk naik ojek. Untung kita anaknya ngga gampang percayaan hahhaa. Setelah makan nasi goreng, kita pun ngantuk. Kebetulan di depan kita ada pertokoan kosong gitu. Kita duduk duduk sampe akhirnya kita tidur tiduran di depan emperan toko.

Waktu tidur di emperan toko

Sambil ngobrol-ngobrol menunggu waktu pagi. Di ujung sana ada org tidur juga. Oh, ada temennya. Menjelang subuh, org yg di ujung sana bangun, dan langsung melepas baju nya. Waw, kita pikir kita udah sampe pantai hahaha ternyata eh ternyata, orang tadi itu kurang waras. Amsyong bgt ya kan pagi-pagi ngeliat orang kurang waras telanjang hihi akhirnya kita kabur.

Setelah kabur dari toko itu, kita tetep diikutin tukang ojek, dan bilang kalo mendingan naik ojek aja. Kita tetep kekeh mau jalan kaki aja. Sampe akhirnya matahari udah keliatan, kita naik angkot yg kebetulan lewat. Angkot yg kita naikin itu menuju ke Pasar Cisolok. Akhirnya sekitar kurnag lebih 1 jam, akhirnya sampai di Pasar Cisolok. Dari pasar Cisolok, kita jajan-jajan sebentar dan minum teh buat ngangetin badan. Kita pun tanya warga sekitar. Untuk menuju Desa Sawarna. Ada tukang ojek yg nawarin, Ojek dari Pasar Cisolok sampe Desa Sawarna itu 80 ribu rupiah. Wah mahal banget kan. Akhrinya, Liko memberanikan diri buat ngelobi tukang angkot, mungkin dia agak melas ya tampangnya, jadi lah kita menyewa angkot dari Pasar Cisilok sampe ke Sawarna dengan harga 200ribu rupiah. 

Kurang lebih 1 jam perjalanan naik angkot, disuguhi pemandangan pantai dari kejauhan. Bener-bener pemandangan yg enak banget buat dilihat. Walaupun jalan nya agak rusak dan bikin badan pegel-pegel, semua dibawa ketawa.

Jam 9an kita sampe di Sawarna. Langsung cari penginapan Niken Homestay. Kebetulan udah booking sebelumnya. Harga sewa penginapan disini sebenernya cukup murah. Tp karena kita berlibur pas lagi akhir tahun, harganya cukup fantastik. untuk 1 kamar family room dgn tv dan kamar mandi diharga 400ribu rupiah. Lumayan yah cukup nyaman dan bersih.

Sampe di penginapan, kita tidur. Karena cuaca agak-agak mendung. Mungkin karena capek dijalan- kita pun terlelap. Bangun sudah siang hari, kita makan bakso yg kebetulan lagi manggal di depan penginapan. Setelah kenyang makan bakso, kta tidur lagi sampe jam 3an.

Karena udah sore, kita memutuskan buat jalan-jalan ke pantai. Cuaca sih masih agak mendung dan sedikit gerimis. Untung kita manusia manusia super ahhahaa jadi tetep kita lanjutin perjalanan menuju pantai. Jalan kaki dari penginapan menuju pantai itu kurnag lebih 5-10 menit.



Sampai di pantai, cukup ramai orang, karena libur panjang akhir tahun. Walaupun cuaca mendung, ngga menyulutkan niat Angel dan teman teman untuk meng obok obok air di pantai. Aihhhh, Tuhan itu paling bisa ya bikin manusia senyum-senyum. Tenang banget liat air laut, ombak yg saling berkejaran.

Sehabis melakukan hal yg ngga jelas, ngobrol ngobrol sambil main pasir. Kami berfoto-foto sambil menunggu matahari terbenam



 Tuhan emang paling bisa bikin gue senyum-senyum kesenengan :)


Ini Angel sama Keiza Chibi, kami seperti gemblong subuh yah :)

Angel, Keisha Chibi dan Bang Ocid :)














Setelah hari udah mulai gelap, dan Angel sangat takut akan kegelapan HAHAHA akhirnya kami memutuskan untuk balik ke homestay. Setelah mandi, istirahat sebentar sambil nonton tv. Sekitar pukul setengah 9 malam. angel dan temen-temen kelaperan. akhirnya kami bertiga pun menuju sebuah warung seafood yg letaknya ngga jauh dr pantai. Kami bertiga makan seperti belum makan dari TK. Apalagi Angel dan Keisha, Kami merasa disitu kami bukan wanita hahhahaha. Harga di warung tersebut tidak terlalu mahal. Sekitar kurang lebih 200 ribuan, tp kami sudah dapat berbagai makan lauk dan sayur.

Setelah kenyang, kami balik lg ke homestay. Sampai di homestay, kami langsung terlelap. Angel dan teman-teman mungkin sangat lelah.

Esok pagi nya, kami kembali lagi ke pantai. Kami bertiga ingin menuju Tanjung Layar yg letaknya tidak terlalu jauh dari Pantai Ciantir. Kami trekkine kembali menuju Tanjung Layar

Kegiatan di sekitar Pantai



Setelah trekkingsekitar 15 menit, kami bertemu ayunan. Kami istirahat sejenak sambil main ayunan


Bosna bermain ayunan, kami pun melanjutkan treking lagi. Suasana disana cukup ramai. Ya, maklum namanya liburan akhir tahun.





Selesai bermain dan melihat pemandangan, kami balik ke homestay untuk mandi dan berkemas pulang. Untuk transportasi pulanh, kami naik ojek dari Sawarna sampe pertigaan Bayah, dimana angkot hanya sampai situ. Kami naik ojek seharga 25 ribu dengan jalan yg berliku-liku. Dari Pertigaan Bayah, kami naik mobil elf sampai Pelabuhan Ratu dengan tarif 25 ribu. Sekitar pukul 3 sore kamu tiba di Pelabuhan Ratu. Seturun nya kami dari Elf, langsung ada bus dgn rute Pelabuhan Ratu - bogo. Kami menaiki bus itu di bangku paling belakang. Sampai di terminal Bogor sekitar pukul 07 Malam dengan disambut hujan deras. Ebi memutuskan pulang untuk naik Bus Agra menuju Lebak Bulus, sedangkan gue dan Liko naik angkot menuju Stasiun Bogor.

Sekian cerita penuh warna  di Sawarna, sampai jumpa di jalan-jalan gue berikutnya

 xoxo,

Donna

3 comments:

Zico Rahaditya mengatakan...

Tulis yang di mugo dong 😉

Obat Mioma mengatakan...

terimakasih banyak untuk informasinya..

Mimi Hamada mengatakan...

suka banget sama gaya penulisannya.. santai tapi informatif.. tapi fotonya kurang donna... hhehheheh...


Pecinta Bola Gabung di Sini