Mengejar Ibu Bumi di Bukit Kapur Ciampea 11 Januari 2015

Selalu aja, tiap minggu. Ada aja yg ngajak untuk berkelana mencari secercah harapan (apa sih kamu *plak). 10 Januari kemarin, Aan, Dito dan Wisnu. Mengajak Angel untuk pergi ke sebuah bukit nan indah (berasa teletabis). Mereka ngajak gue ke Bukit Kapur Ciampea. Ini kedua kalinya gue kesini. Bedanya, kali ini gue berempat, dan naik pada malam Hari.


00.45 WIB (Waktu Indonesia Bagian Bojong)
Aan, Dito, dan Wisnu nyamper ke rumah gue setelah mereka sempet nyasar untuk sampe ke rumah gue. Setelah pamit ke mama papa kaka adik terus makan nasi tumpeng (?) akhirnya kami berangkat.

Kami lewat jalur yg berbeda. Kali ini kami lewat Cilebut. Udara dingin dan banyak bintang bikin makin asik nikmatin perjalanan. 

02.00 WIB
Gue yg dibonceng sama Aan, kehilangan jejak Dito dan Wisnu. Kemana mereka? Kami mulai pisah arah di jalan baru yg mau mengarah ke Dramaga. Setelah nungguin mereka sekitar 45 menit. Akhirnya si Wisnu Ngabarin Kalo dia sudah ada di gang pandu. Hahahahhahaa yg ditungguin malah udah sampe. 

03.00 WIB
Ketemu Dito sama Wisnu di gang pandu yg lagi asik ngobrol-ngobrol mesra (hahahahhahaa). Kami masuk ke gang pandu sampai ke penitipan motor. Sesampai disana, siap-siap nanjak dan tidak lupa siapkan senter dan headlamp.

03.15 WIB
Kami mulai nanjak. Bismillah. Sepanjang jalan kami bercanda-canda ala petualangan Sherina. Semakin ngga inget umur aja padahal kami hampir setengah abad. Hahahaha. 

03.30 WIB
Sampe di tanjakan spiderman. Entah kenapa disebut begitu. Karena buat naik keatas situ, mesti ngerayap ala spiderman gadungan. Si Wisnu tepar seperti pesut yg sedang terdampar. Dito udah naik. Dan Angel pun ngga bisa naik. Mungkin 10 menitan gue mencoba naik ke atas situ. Dengan kekuatan bulan serta emosi (berharap sih kamu yg dateng buat bantuin aku maz) yg mendalam akhirnya gue bisa naik (naik sendiri tanpa pertolongan maz, maz jahaddddd!)

04.00 WIB
Ah, akhirnya kami sampe juga diatas Bukit Kapur. Lalu kami nari hula-hula hhaha ngga deng. Suasana disana rame banget kayak lagi nonton syuting film wakwaw. Banyak tenda sama flying sheet.  Kami gelar lapak buat duduk duduk manja sambil liatin bintang. Krn gue laper, gue bikin mie goreng dan gue makan sendirian, sambil liatan bintang, ah coba ada kamu maz! hahahhaa



05.00 WIB
Waktu menunjukkan pukul 5 pagi. Pemandangannya ngga kalah kece




05.23 WIB
Perlahan langit memancarkan sinar, angel pun berpoto ala-ala siluet ngga jadi






Akhirnya, ibu bumi pun keluar dari sarangnya. Angel dan teman-teman pun senang, lalu kami berfoto-foto bersama



Maz, ini buat kamu maz, iya kamu maz!













Sekian petualangan akyu dan pengawal akyu

Sampai jumpa di petualangan seru lainnya
XOXO

-D-

4 comments:

Ron mengatakan...

Pasti seru banget tuh. :)

Donna Tambayong mengatakan...

hihi ayo ikutan :)

Anonim mengatakan...

Aihh... Keren don. Ada blognya jg ternyata. Mampir di ronmarbun.wordpress.com yaa.. Haha

Mimi Hamada mengatakan...

ibu bumi maksudnya matahari??? hahahha.. baru ngerti pas ending2..

hehehhe.. bagus tulisannya.. update perjalanan terbaru lagi dong...


Pecinta Bola Gabung di Sini