Tempat Mengagungkan Tuhan, Pura Parahyangan Agung Jagatkartta

Sebenernya, banyak tempat yg bisa lo eksplor tanpa lo pergi jauh ke luar kota. Buat lo yg tinggal di Jakarta, Depok dan sekitarnya, lo ngga usah bingung-bingung mau liburan kemana tapi lo ngga punya banyak waktu. Mungkin tempat ini bisa jadi salah satu referensi tempat liburan singkat buat lo yg suka dgn pemandangan alan.

One day one trip gue kali ini ditemani oleh dua orang teman gue, Dicky dan Retno. Kita janjian untuk ketemu di stasiun bojong gede sekitar jam 9 pagi. Dari stasiun bojong kita nyambung lagi naik kereta untuk sampe ke stasiun bogor. 

Dari Stasiun Bogor, naik angkot nomor 10. Biasanya angkot ini ngetem di taman topi. Jadi, lo agak jalan ke depan taman topi untuk bisa ketemu angkot ini. Naik Angkot 02 turun di BTM, Dari depan BTM itu naik angkot 03 ke arah Ciapus-Ramayana. Pemandangan di jalur angkot 03 itu lumayan buat cuci mata. Jalanan nya juga lumayan bikin badan pada ngilu sih sebenernya hahhaha. Sampe-sampe gue ketiduran di angkot (seperti biasa). Saking asiknya tidur di angkot, lupa nanya ke sang supir, kita mesti turun dimana. Ternyata, si angkot itu ngga sampe depan jalan untuk menuju pura. Kita malah melwati desa sindnag barang. Akhirnya kita turun sebelum angkotnya makin jauh. Kita nanya ke ibu2 warung. Sang ibu menyuruh kita untuk naik angkot 03 lagi sampe depan jalan raya. Dari depan jalan raya, kita nyambung angkot lagi untuk sampe depan jalan menuju pura. Dari depan jalan raya, kita memutuskan untuk berjalan kaki menuju pura. Ngga nysel sih karena udah jalan jauh, karena pemandangan di sepanjang jalannya berlatarkan Gunung Salak. Ya, Pura ini memang terletak di kaki Gunung Salak



Setelah berjalan kurang lebih 20 menit, kita tiba di depan pura. Oh iya, ada peraturan lho disini. Kalo wanita yg sedang datang bulan, ngga boleh masuk ke pura. Sebelum naik ke atas, kita di beri kain berwarna kuning yg di ikatkan di pinggang. Barulah kita bisa masuk ke dalam pura

 





Pelataran Samping Pura

Sebelum masuk ke pura, kita di wajibkan untuk membuka sepatu

Sesampainya di atas. Wow, pemandangannya keren banget. Yg bikin keren lagi, karena ada patung Dewa Ganesha disana. Btw, Ganesha itu adalah Dewa Hindu yg terkenal dan dilambangkan dengan bentuk manusia yg memiliki kepala gajah. 



Berjalan sedikit ke dalam, pemandangan nya lebih kece lagi. Pura berlatarkan awan biru dan Gunung Salak







Setelah cape foto-foto disana, kita memutuskan untuk pulang. Dan lagi-lagi, kita berjalan kaki sampe depan pura. Kalo jalanan dan pemandanganya kayak disini sih, jalan kaki jauhpun ngga akan kerasa capenya








Oh iya, karena pura ini ngga jauh dari Curug Nangka, kita pun berjalan kaki sampai depan jalan menuju Curug Nangka lho hahahha. Dari depan jalan, kita naik ojek untuk sampe Curug, Setelah itu kita pulangnya berjalan kaki dari curug sampe depan jalan. 
















Walaupun jalan jauh banget, kayaknya kita ngga ada cape-cape nya deh, Soalnya kita lalui sambil ketawa ketawa. Hihhi Terima kasih Dicky dan Retno 

Sampai jumpa di cerita jalan-jalan berikutnya


xoxo

-Donna-

0 comments: