Tempat Mengagungkan Tuhan, Pura Parahyangan Agung Jagatkartta

Sebenernya, banyak tempat yg bisa lo eksplor tanpa lo pergi jauh ke luar kota. Buat lo yg tinggal di Jakarta, Depok dan sekitarnya, lo ngga usah bingung-bingung mau liburan kemana tapi lo ngga punya banyak waktu. Mungkin tempat ini bisa jadi salah satu referensi tempat liburan singkat buat lo yg suka dgn pemandangan alan.

One day one trip gue kali ini ditemani oleh dua orang teman gue, Dicky dan Retno. Kita janjian untuk ketemu di stasiun bojong gede sekitar jam 9 pagi. Dari stasiun bojong kita nyambung lagi naik kereta untuk sampe ke stasiun bogor. 

Dari Stasiun Bogor, naik angkot nomor 10. Biasanya angkot ini ngetem di taman topi. Jadi, lo agak jalan ke depan taman topi untuk bisa ketemu angkot ini. Naik Angkot 02 turun di BTM, Dari depan BTM itu naik angkot 03 ke arah Ciapus-Ramayana. Pemandangan di jalur angkot 03 itu lumayan buat cuci mata. Jalanan nya juga lumayan bikin badan pada ngilu sih sebenernya hahhaha. Sampe-sampe gue ketiduran di angkot (seperti biasa). Saking asiknya tidur di angkot, lupa nanya ke sang supir, kita mesti turun dimana. Ternyata, si angkot itu ngga sampe depan jalan untuk menuju pura. Kita malah melwati desa sindnag barang. Akhirnya kita turun sebelum angkotnya makin jauh. Kita nanya ke ibu2 warung. Sang ibu menyuruh kita untuk naik angkot 03 lagi sampe depan jalan raya. Dari depan jalan raya, kita nyambung angkot lagi untuk sampe depan jalan menuju pura. Dari depan jalan raya, kita memutuskan untuk berjalan kaki menuju pura. Ngga nysel sih karena udah jalan jauh, karena pemandangan di sepanjang jalannya berlatarkan Gunung Salak. Ya, Pura ini memang terletak di kaki Gunung Salak



Setelah berjalan kurang lebih 20 menit, kita tiba di depan pura. Oh iya, ada peraturan lho disini. Kalo wanita yg sedang datang bulan, ngga boleh masuk ke pura. Sebelum naik ke atas, kita di beri kain berwarna kuning yg di ikatkan di pinggang. Barulah kita bisa masuk ke dalam pura

 





Pelataran Samping Pura

Sebelum masuk ke pura, kita di wajibkan untuk membuka sepatu

Sesampainya di atas. Wow, pemandangannya keren banget. Yg bikin keren lagi, karena ada patung Dewa Ganesha disana. Btw, Ganesha itu adalah Dewa Hindu yg terkenal dan dilambangkan dengan bentuk manusia yg memiliki kepala gajah. 



Berjalan sedikit ke dalam, pemandangan nya lebih kece lagi. Pura berlatarkan awan biru dan Gunung Salak







Setelah cape foto-foto disana, kita memutuskan untuk pulang. Dan lagi-lagi, kita berjalan kaki sampe depan pura. Kalo jalanan dan pemandanganya kayak disini sih, jalan kaki jauhpun ngga akan kerasa capenya








Oh iya, karena pura ini ngga jauh dari Curug Nangka, kita pun berjalan kaki sampai depan jalan menuju Curug Nangka lho hahahha. Dari depan jalan, kita naik ojek untuk sampe Curug, Setelah itu kita pulangnya berjalan kaki dari curug sampe depan jalan. 
















Walaupun jalan jauh banget, kayaknya kita ngga ada cape-cape nya deh, Soalnya kita lalui sambil ketawa ketawa. Hihhi Terima kasih Dicky dan Retno 

Sampai jumpa di cerita jalan-jalan berikutnya


xoxo

-Donna-

Bukit Kapur Ciampea

Keinginan jalan-jalan selalu berbanding terbalik dengan waktu ahhahaha
Pasti lo yg suka ngetrip pernah merasakan ini. Disaat jatah cuit lo udah abis dari kantor dan lo ngga boleh cuti lagi, apa boleh buat??? kalo kata anak jaman sekarang mah, Da aku mah bisa apa atuh???

Kali ini gue mau ceritain one day one trip gue bersama sahabat gue a.k.a jembat  a.k.a Dicky. Kali ini gue sama dia akan mengubek-ubek sebuah tempat di kawasan Bogor. Berawal dari iseng-iseng browsing di internet, tempat apa yg bisa di eksplor yg jaraknya ngga terlalu jauh dari rumah. Ketemulah satu artikel ini :

http://travel.detik.com/read/2014/02/18/123000/2491572/1025/sunrise-yang-orang-bogor-pun-jarang-tahu

Penasaran dong ya. Akhirnya di tanggal 14 Desember kemarin gue berdua sama sahabat gue itu berangkat. Kami janjian di deket rumah gue di daerah Bojong Gede sekitar pukul 12an. Jam 12 kami bernagkat naik motor lewat parung. Seperti biasa, ngga sah rasanya kalo jalan sama gue dan org itu ngga nyasar. Hahahaha sempet nyasar beberapa kali muter-muter di jalan yg itu itu aja. Karena cape, akhirnya gue dan sahabat gue pun lapar. Akhirnya sekitar jam setengah 2 kami makan di sebuah rumah makan padang yg letaknya ngga jauh2 amat dari lokasi yg akan kami tuju. Setelah makan jam 2 pun kamu melanjutkan perjalanan. Setelah masuk perkampungan, dan memang sudah dekat sama gunung kapurnya, ternyata kami salah jalan. Jalur yg kami masuki itu adalah jalur truk truk pasir

Akhirnya kami puter balik lagi. Sambil browsing-browsing di internet, akhirnya ketemu juga pintu masuk desa untuk menuju Bukit Kapur itu. Gang masuk nya ngga jauh dari SMK Pandu. Akhirnya jam 14.45 kami sampe di lokasi. Sambil bertanya-tanya dengan seornag ibu yg halaman rumahnya biasa dijadikan lahan parkir bagi org-org yg mau naik ke atas bukit kapur. Sang ibu pun mengantar kami dan memberi patokan-patokan jalur yg akan kami lalui. Akhirnya gue berdua sahabat gue itu dengan senang hati melangkah gembira menyusuri pohon pohon yg kece-kece banget lah pokoknya. Dan, yg pastinya, kami pemanasan untuk foto bersama hahaha 






Setelah berjalan sekitar 15-20 menit, tiba tiba dari atas turun bocah-bocah dari mana tau asalnya, teriak teriak "aya monyet aya monyet". Ternyata bocah bocah yg asem banget baunya kayak idah buaya itu menjelaskan kalo mereka lagi dikejar oleh 2 ekor monyet. Gue mencoba untuk ngajak merekka naik lagi, tapi ngga mau. Yahhhh adik jahat, ngga mau nemenin kakak menikmati indahnya alam yah. Hahaha kok jijik sih. yaudah kami melanjutkan perjalanan lagi. 

Trek untuk menuju kesana itu, yah...ehmm ampun deh hahaha lumayan kencengin betis lo. lagi-asik asiknya jalan, ada lagi nih sekumpulan bocah bocah, yg lari dari atas. sama alasannya. takut monyet. Yaudah kami lanjutin perjalanan lagi. Tpai di tengah perjalanan, ada moneyt lalu lalang. Agak jauh sih. Cuma gue jd ragu utnuk lanjutin perjalanan. Karena, estimasi waktu. Perkiraan waktu sampe pncak itu lebih dr se jam dan takut kesorean. Yg Ke dua, kami hanya berdua. Takut kenapa2. Yg Ke tiga, karena monyet2 itu. Akhirnya kita sepakat turun lagi. Selagi jalan turun, kami bertemu dengan orang dewasa yg lagi memandu adek-adek kecil untuk ke bukit kapur. Pas gue tanya, mereka mau ke puncak, yaudah tanpa ragu gue memberanikan diri untuk ngajak bareng. Setidaknya kalo rame-rame gue jadi ngga was was. Kami mulai naik lagi pukul 15.15 WIB . Seklai lagi, trek nya begitu deh hahhaa sempet lama sih mereka nungguin gue yg ngos-ngosan di tengah jalan. Akhirnya pukul 16.00 kita sampe di puncak galau yeyeyyeyeye. Entah kenapa dinamakan puncak galau.


Seneng banget rasanya bisa sampe sini. Karena untuk sampe sini perjuangannya lumayan kerasa. Ya seperti biasa, tengak tengok kanan kiri depan belakang. Pemandangannya kece banget. Dari sini bisa ngeliat gunung salak. Kalo cuacanya lagi kece, Gunung Gede Pangrango juga bisa kelihatan lhoooo. Seperti biasa, kalau sudah sampe ditempat yg dituju, ada baiknya kita mengabadikan foto. Siapa tau kalian jadi pengen kesini kan karena ngeliat foto foto gue hahahha *abaikan mas abaikan*
























Setelah satu jam hahaha-hehehe di puncak bukit kapur. Akhirnya kita turun sekitar jam 5 lewat 5 . Tapi suasana disana masih terang benderang. Akhirnya kita turun pun dengan hati senang.












































Sekian cerita one day one trip kali ini. Semoga makin hari makin semangat buat nge blog dan semangat juga jalan-jalannya

MWAH
-D-