Renungan Malam #Tsahhhh

25 Desember 2013
Pukul 01:32

Entah kenapa, sampe jam segini pun belum bisa tidur. Memang, belakangan ini pola hidupnya agak kacau. Jarang makan, tidur hampir pagi. Wuahhhhhh

Ehnmm Hari ini tanggal 25 Desember. Biasanya, di tanggal segini, pasti gue sekeluarga ke rumah oma. Tapi tahun ini beda, karena bulan Juli kmrn oma udah dipanggil sm Tuhan. Sedih. Sedih bgt. Ngerasa ada yg beda aja. Kehilangan oma juga msh kerasa sedihnya sampe skrg. Semoga oma sama opa tenang ya disana.

Jadi random gini. Well, back to the topic. Yah, bbrp bulan ini, gue merasa kehilangan jati diri. Ngga usah diceritain ya sebabnya kenapa. Gue ngerasa berpikir diluar diri gue. Yang gue sendiri pun bertanya tanya "kok gue gini sih". Di setiap akhir taun, pasti selalu aja ada hal yg bikin mata gue terbuka lebar. Akhir akhir ini gue merasa jd lbh sensitive. Gue mikirin banyak hal yg seharusnya ngga gue pikirin. Sempet aneh sendiri "ini gue kenapa ya". Ya memang mikirin hal2 kayak gitu kayak ngebuang waktu aja. Lo jd ribet pikirin hal yg emg bukan kapasitas lo.

Tp bagus, dgn kyk gini. Gue jd bisa belajar. Iya belajar, kalo ternyata kesedihan itu kita yg buat sendiri. Mungkin banyak orang yg kalo sedih lantas mereka nyalahin orang lain "gara gara dia kan gue jadi begini" tp ngga berkaca sm diri sendiri dan selalu nyalahin org lain atas kesedihan2 yg di alamin.
Belajar buat positive thinking sama segala sesuatu. Kalo kita berpikir positif insya allah hasil yg di dapet juga positif. Begitupun sebaliknya.

Belajar buat ikhlas dlm hal apapun

Belajar buat siap mental kalo semakin lo bertambah usia akan semakin banyak hal yg akan di hadapi. Dan apapun itu lo harus siap ngadepinnya krn itu bagian dr tanggung jawab dan resiko lo sbg orang dewasa.
Belajar mengerti orang lain. Jgn menuntut org untuk mengerti kita. Krn setiap individu punya jalan pikiran yg beda beda.

Belajar buat memaklumi kalo misalnya sebaik apapun lo, akan ada orang diluar sana yg akan ada org yg benci sm lo. Tp itu harusnya yg bikin lo terpacu untuk jadi lebih baik. Dan menyadarkan orang lain kalo misalnya waktu lo sia2 bgt kalo cuma dipake buat ngebenci orang.
Yahhh, semua yg disebutin diatas masih dalam tahap belajar semua. Ternyata banyak hal yang harus dipelajari, dipahami dan di praktekkin supaya bisa naik kelas.
Yaudah segitu dulu aja renungan malamnya. Matanya udah redup kek kafe remang remang. Dahhhh,  see you babay :))))

FLASHBACK!!

uwooow !! wowww wowww wowwwww 

Ngga terasa banget ya, tahun 2013 ini udah mau berakhir. Pasti banyak banget hal yang udah di lalui di sepanjang 2013. Sedih, seneng, bete, kesel, gundah gulana. Hayoooo, yang masih belom move on mana suaranya 

Mau flashback sedikit tentang apa yang terjadi setahun belakangan ini. Ya, banyak hal yang datang dan pergi. Banyak bertemu dengan orang baru. Banyak belajar hal baru. Dari mulai awal tahun yang  bikin keputusan untuk keluar dari kerjaan yang sebenernya itu dunia gue. Karena satu dan lain hal yang bikin gue cabut dari tempat itu. 

Masuk kerja di tempat baru, yang memang dunia gue juga karena ini berhubungan dengan musik. Tapi di awal gue sempet cemas, karena ternyata kerjaan gue ini berhubungan dengan angka-angka dan traffic traffic  . Ya karena gue udah antipati duluan sama yang namanya angka. Kadang, memang lo akan bertemu selalu bertemu dengan sesuatu yang lo ngga sukai itu 

Di tahun ini juga bertemu dengan banyak orang baru. Seperti yang diketahui hahaha  di awal tahun 2013 ini kan gue memutuskan memulai hidup sendiri tanpa seorang pacar  . Tapi ngga disangka, di awal tahun pun gue bertemu dengan orang baru yang .......... ah susah diungkapin dengan kata-kata lah. hhahaha . Sebut saja namanya Z. Ya, intinya gue belajar banget dari hubungan gue sama doi.

Yahhh, banyak lah pelajaran yang gue terima di tahun ini  Seperti, akan ada banyak hal-yang datang dan pergi di hidup lo. Bertemu orang baru yang bisa memberi pelajaran banyak buat hidup lo. Yang bikin lo jadi mikir, tentang bagaimana sebuah tanggung jawab. Bagaimana belajar untuk berkomitmen karena itu merupakan dari tanggung jawab. Berani untuk berkata jujur. Berani ambil resiko dari apa yang udah lo lakuin. Belajar untuk bertahan di zona yang bukan zona nyaman nya lo.Belajar untuk sadar, sekecil apapun tindakan yang lo lakuin buat orang lain, itu akan berpengaruh banyak buat lo maupun buat orang. Belajar untuk ngga mengecewakan orang, karena tentunya gue juga ngga pengen dikecewain kan. Belajar untuk .... ah banyak lah pokoknya.

Semoga di tahun 2014, pelajaran yang udah di dapet bisa di praktekkin. Semoga bisa lebih bertanggung jawab sama diri sendiri. Dan..... wish list nya menyusul 

Yaudah deh gitu aja sih. 


PANTAI SANTOLO, KEINDAHAN DI SELATAN KOTA GARUT.

Aloha !!
Kapan terakhir posting? kira-kira 6 bulan lalu 
Padahal banyak cerita dan perjalanan yang pengen di ceritain

Oke, di postingan kali ini, gue mau berbagi sedikit pengalaman gue melakukan trip ke daerah Garut.
Awalnya gue pun ngga tau mau kemana, tapi rasa kepengen jalan-jalan tuh menggebu gebu banget
Setelah dikasih ilham sama mbah Google, akhirnya gue memutuskan untuk melakukan trip ke sebuah pantai yang bernama

P A N T A I  S A N T O L O

Pantai Santolo ini adalah pantai yang terletak di Kabupaten Garut, Kecamatan Cikelet. Niat awalnya sih memang mau pergi sendiri kesana, tapi ngga tau kenapa, tiba-tiba nyokap bokap kaka dan adik gue pun mau ikutan. Agak rempong ya boo kalo rame-rame. Cuma ya seru, mereka mau diajak backpacker-an. Setelah sepakat buat ikut gue, akhirnya kita berangkat dari rumah gue di daerah Gandaria Pekayon Jakarta Timur jam 10 pagi. Dari rumah gue naik angkutan umum yang menuju Pasar Rebo, 3000 rupiah aja. Dan sangat beruntung, pas turun dari angkutan, eh tau-tau bis jurusan ke Garut dateng. Yaudah tanpa berlama lagi, gue sekeluarga pun naik. Kalo ngga salah itu Bus jurusan Kp. rambutan - Singaparna, dgn rute melalu Garut. Tarif bus nya 45 ribu rupiah,. Jam 11 Bus berangkat melalui Tol Cipularang, dan sampailah di Terminan Guntur, Garut Jam  stgah 3 sore. Ya, kurang lebih 4 jam lah dari Jakarta menuju Garut. Sesampai di terminal, di sambut dengan hujan yang sangat lebat. Akhirnya, mampir dulu di warung kopi untuk berteduh. 

                                                       Suasana Terminal Guntur, Garut

Sambil berteduh, gue sambil nanya ke mamang-mamang yang ada di terminal. Setelah nanya-nanya rute menuju Santolo, akhirnya doi menawarkan untuk mengantarkan kami sampai Santolo. Perjalanan dari Terminal Garut ke Pantai Santolo ditempuh menggunakan mobil ELF dgn tarif 30 ribu rupiah. Setelah menunggu mobil elf ngetem nyari penumpang, akhirnya berangkat juga pukul setengah 3 sore. Ternyata men, jalanan nya, bukan main. Penuh kelok. Dan pinggir nya pun jurang. Ditambah dengan hujan lebat yang bikin suasana di perjalanana itu....ahh daripada gue mikirin yang ngga ngga, gue memutuskan untuk bobo. Mau melek dan liat pemandangan juga ngga bisa, karena gue duduk di tengah tengah yang diapit oleh mas-mas yang wangi nya agak semeriwing. Setelah dua jam perjalanan, akhirnya bus elf berhenti di sebuah warung makan. 


Warung makan ini memang biasa disinggahi oleh bus-bus Elf yang akan menuju Pameungpeuk. Kita istirahta selama 30 menit untuk makan. Jan Setengah 6, kami melanjutkan perjalanan kembali.



Huahhh ternyata, hujan ngga berhenti-berhenti, pemandangan gunung yang terhampar luas pun ngga bisa diliat karena ketutup kabut. Yaudah, gue memutuskan untuk tidur lagi, karena eh karena signal dari 3 provider yang gue pake ngga ngedukung gue untuk update status hhahahha. Udah tidur bangun lagi, tidur bangun lagi, dan masih ngga sampe-sampe juga. Ya diperjalanan ngobrol bareng keluarga dan sesekali ngobrol sama bapak-bapak untuk nanya nanya seputar Garut. Dan, waktu menunjukkan pukul setengah 9, dan akhirnya kami sampai di penginapan dipinggir pantai Santolo. Setelah nanya kamar, kami dikasih harga 250 per malam. Krn biasanya, disitu hanya 100 kalo weekday. Krn ini weekend, jadi harga agak dinaikkin. Setelah, ibu suri (baca : nyokap) menawar-nawar, akhirnya kami dapet kamar, dengan harga 200 ribu per mala. Ya, not bad lah penginapan nya. ada 2 bed di dalamnya. Yang kurang nya, cuma ngga ada colokan untuk charger. hahhaha Kira-kira begini lah suasana penginapannya


Karena nyampe udah malem, dan ngga bisa nikmatin keindahan pantai dan ditambah ujan pula, yaudah gue tidur dengan nyenyaknya. Dan kebangun jam stgah 5 pagi, gue kepikiran untuk melihat sunrise di pantai. Dan gue merasa bodoh, mana ada matahari terbit nya dari pantai. Gue merasa gagal jadi sarjana. Yaudah, jam setengah 6 keluar kamar, turun ke pantai, dan inilah suasanya Pantai Santolo di pagi hari











Di pagi hari , kita juga disuguhkan pemandangan kapal-kapal nelayan yang bersandar di pinggir pantai






Untuk bisa menyebrang ke Pantai Santolo, kita cukup membayar uang 2000 rupiah saja, karena jaraknya dekat. Jadi antara pantai tempat gue nginep itu dipisahkan sama sungai yg notabene bermuara ke laut juga. 

Dam, Inilah pintu Masuk Pantai Santolo



Untuk Masuk ke Pantainya, dikenakan tarif dua ribu rupiah 


Tapi, tempat ini kurang terurus, banyak bekas kios-kios bekas yang sudah rusak dan tidak diperbaiki


Kalo di pantai ini, kita bisa liat banyak karang, dan dilarang berenang karena ombak yang ada di pantai ini cukup besar. Jadi, pengunjung lebih banyak foto-foto.







Setelah selesai bermain di pantai dari jam 5 Subuh sampe jam setengah 8 pagi, akhirnya memutuskan untuk pulang, karena mengingat jarak Pameungpeuk-Jakarta yang jauh banget. Dari Santolo menuju Pameungpeuk, kitabisa naik mobil ini, losbak gitu namanya. Bayarnya 5 ribu rupiah per orang



Sampe di Pemeungpeuk, perjalanan di lanjutkan kembali dengan menaikin mobil elf. Dan, sepanjang perjalanan pulang ngga tidur, karena pemandangan yang dikasih sama Tuhan tuh bagus banget. sayang kalo dilewatin. Biasanya, gue tengok kiri-tengok kanan ngeliatnya gedung sama angkot, kali ini, mau nengok kanan, nengok kiri ngeliatnya hamparan sawah yang hijau dan pegunungan. Ahhhhh !!


Sesampainya di Garut, gue dan keluarga turun di tengah jalan, karena berniat untuk menuju tempat sentra kulit nya Garut, setelah mute-muter sentra kulit dan berakhir di tempat kuliner khas Garut, Chocodot






Ah, trip yang singkat yang punya banyak pelajaran. Pelajaran yang gue dapet dari trip ini adalah kalo lo mau sampe tempat yang menjadi tujuan lo, banyak proses yang mesti lo lalui. Perjalanan yang belok-belok itu bikin lo jadi hati hati, karena lo ngga tau akan ada apa disetiap belokan itu. Tapi karena lo punya lampu penerang (ilmu, iman, pengalaman dll) setidaknya lo akan waspada dan antisipasi akan ada apa di depan. Dan ketika sampe tujuan, kebanyakan orang akan stuck, karena merasa sudah sampe tempat tujuan. Padahal, ketika lo sampe tempat tujuan, lo harus punya planning akan ngapain aja di tempat tujuannya lo itu.

Sekian laporan trip dari gue, postingan selanjutnya, akan cerita tentang trip gue ke Jogja di bulan Agustus lalu. Dadah :))))