Hidup Itu .......

Life is an opportunity, benefit from it.
Life is beauty, admire it.
Life is a dream, realize it.
Life is a challenge, meet it.
Life is a duty, complete it.
Life is a game, play it.
Life is a promise, fulfill it.
Life is sorrow, overcome it.
Life is a song, sing it.
Life is a struggle, accept it.
Life is a tragedy, confront it.
Life is an adventure, dare it.
Life is luck, make it.
Life is too precious, do not destroy it.
Life is life, fight for it.”
Mother Teresa

Hidup itu punya banyak arti. Yang masing masing orang punya pemikiran sendiri buat mengartikannya.Tapi kalo buat gue, hidup itu adalah sebuah perjalanan dimana lo harus sampe ke tempat yang mau lo tuju, dan lo harus belajar survive disana. Karena percuma aja, kalo lo pengen pergi ke suatu tempat, tapi lo ngga tau harus ngapain disana. Dengan begitu, lo bisa memanfaatkan waktu dengan baik, dengan menyusun rencana rencana, memikirkan apa yang harus lo lakukan supaya lo bisa bertahan.


Ehmmmm Kenapa gue ngomongin soal hidup??? Karena sejak akhir tahun 2012, gue ngerasa mengambil banyak keputusan yang bakal ngerubah hidup gue. Hal-hal yang jarang sekali gue pikirkan, dan mau ngga mau gue harus buat keputusan "tetap disini atau tinggalkan". Hal pertama, adalah ketika gue dengan hati yang ihklas memutuskan hubungan gue dengan mantan gue. Sebelumnya, itu jadi hal yang paling menakutkan buat gue, karena apa?? Setiap orang pasti tidak menginginkan sebuah perpisahan. Tapi mau ngga mau, suka ngga suka, gue harus segera mengakhiri hubungan yang sudah gue pertahankan selama kurang lebih 3,5 tahun. Sedih?? Jelas aja sedih. Pake banget. Ya, apa boleh buat, walaupun kata Marcel "Tuhan memang satu, kita yang tak sama". Kenapa gue harus mengakhiri?? Karena lama kelamaan gue berpikir kalo cinta beda agama itu ngga ada ujungnya. Buat apa lo lama lama menjalani satu hubungan yang lo pun ngga tau akan berakhir dimana. Gue agak lumayan stress harus mikirin antara berakhir atau tidak. Ngga, gue ngga takut kalo mesti ngga punya pacar..gue ngga takut dikatain Jones sama orang nyinyir macam gue gini, yang gue takutin adalah kalo gue harus inget lagi perjalanan 3,5 taun itu. Tapi, Insya Allahm ikhlas. Dan gue darisitu yakin "lo harus berani buat keputusan besar dalam hidup lo, kalo hidup lo mau jauh lebih baik''

Hal kedua, ketika gue memutuskan untuk resign dari media. WEW??? KENAPA??? So far, lingkungan kerja baik, ngga ada masalah, menyenangkan lah bisa kenal sama banyak orang, ketemu seniman dll. Tapi kalo lo merasa ngga nyaman dan ngga ngerasa sreg di hati?? Menurut gue, apapun yang lo kerjain dengan hati yang ngga ikhlas, pasti bawaannya cape terus. Dan bener aja. Gue ngga tau kenapa gue ngerasa ngga nyaman. Ini keputusan awal tahun yang cukup besar buat gue. Setelah, mikir berhari hari, akhirnya gue memutuskan untuk resign. Berat sih, karena gue tau, cari kerja itu ngga mudah. Bismilah ajalah waktu itu, kalo gue udah berani ambil keputusan, berarti gue harus udah siap sama segala resiko yang harus gue tanggung.

Dari dua hal itu, gue belajar, gue harus bisa ngambil keputusan kalo gue ingin ngubah hidup gue jadi lebih baik. Gue harus tanggung semua resiko resiko atas keputusan gue itu. Karena keputusan ini gue yang pilih, dan gue juga harus berani terima semua akibatnya. Setidaknya, gue belajar bijak dan bertanggung jawab sama diri gue sendiri. Gue ngga boleh takut, karena apa? Karena gue punya Tuhan yang jauh lebih hebat daripada apapun. 

THE MOMENT YOU WERE SO STRESSED THE SUDDENLY FEEL FINE, JUST BECAUSE YOU PRAYED

2 comments:

Umar Dani | @Keritingggg mengatakan...

Setuju banget kak, kita emang harus keras terhadap hidup ini. Kalo nggak bisa keras, maka kehidupanlah yang akan keras terhadap kita.
Bodo amat orang lain mau ngomong apa, yang penting kita nyaman dengan diri sendiri. :D

Nice post :*

Donna Tambayong mengatakan...

hehehehe two thumbs up buat mu *kecup mezra*