Curhatan seseorang yang abis digigitin nyamuk


Aku mau curhat nih ahhh *curhat mulu sih donnnnn* tapi ini bukan curhat sembarang curhat . Curhat ini penuh dengan perenungan yang amat lama *sampe lupa makan sahur eke booooo* . Kemaren eke kebangun boo gara-gara waktu tidur eke digigitin NYAMUK. Badan eke jadi pada gatel-gatel. Bukan eke aja ternyata yang gatel, si nyamuk juga GATEL karena mau nya deket-deket eke melulu. *Ih PUHLEASEEEE ya muk, ngga usah deket-deket, eke udah punya pacar* .... bingung cara ngusir nyamuk gimana, di tepok-tepok ngga abis abis, di kibas-kibas ngga pergi-pergi, pake raket nyamuk masih kurang ampuh juga. Mau pake lotion anti nyamuk?? Kebetulan ngga ada sih hahaha.

Ehmmm Lotion anti nyamuk? Jadi kepikiran buat bikin postingan ini. Setelah sedikit merenung abis digigitin nyamuk, tiba-tiba muncul pemikiran begini

“Tuhan menciptakan sesuatu itu ngga ada yang ngga berguna. Pasti semua nya berguna. Termasuk makhluk hidup. Seperti manusia, yang disebut makhluk sosial, yang hidup selalu butuh bantuan orang lain. Begitupun nyamuk, dibalik KEISENGANNYA suka bikin geregetan orang tapi dia punya manfaat bagi sekian juta orang yang ada di muka bumi ini. Iya lah kenapa bermanfaat?  Dengan adanya nyamuk, terpikirlah untuk membuat lotion anti nyamuk. Sebuah perusahaan lotion anti nyamuk mempekerjakan sekian banyak orang untuk membuat lotion anti nyamuk. Banyak orang yang terlibat dalam proses pembuatan lotion anti nyamuk itu. Dengan bekerja di perusahaan lotion anti nyamuk, banyak orang yang mempunyai pekerjaan agar bisa memenuhi kebutuhan hidupnya. Coba kalo ngga ada nyamuk, mungkin ngga bakal terpikir untuk membuat lotion anti nyamuk, dan mungkin sekian banyak orang itu akan menganggur. Jadi secara ngga langsung, nyamuk telah membantu orang-orang untuk bekerja dengan mengandalkan keberadaan nyamuk itu sendiri.

Emang, kita termasuk eke ,banyak yang kurang sadar, bahwa semua makhluk hidup ngga ada yang ngga berguna. Semua berguna. Tergantung makhluk itu sendiri, bisa memanfaatkan hidupnya dengan baik atau tidak.....


Regards

Donna

3 comments:

Belajar Photoshop mengatakan...

huehehe si nyamuknya ajja tuu yg doyan.. apa emang lu nya don yg ngundang masuk celana :p *ngabuuurrr

Feby Oktarista Andriawan mengatakan...

Mantap, salut dah dengan pemikiran mbak dona.. :)

Zazuli mengatakan...

huahaha...sama kayak usus buntu juga dong (yang katanya ga punya fungsi apa-apa)
tapi ternyata cukup berperan dalam membuat seorang dokter banyak duit :p