Antara Tuhan dengan Manusia

ya ya ya
tulisan ini sebenernya ditulis berdasarkan pengalaman gua sebagai seorang manusia biasa, yang penuh dengan banyak kesalahan. Dan 1 hal yang gua suka dari diri gua adalah gua orang yang sangat sadar akan dosa ataupun kesalahan yang pernah gua buat. Dan gua pun bukan orang yang malu untuk mengaku salah. Ya sekali lagi, disini naluri manusia gua keluar.

Sebagai manusia, gua pun ngga luput dari berbagai kesalahan, dan gua selalu berharap kesalahan itu ngga akan gua ulang untuk kedua atau kesekian kalinya.

Random sih nih ceritanya, hehe tapi langsung aja ke topik permasalahan. Gua orang yang sangat takut dengan ketinggian, takut dengan cicak, takut dengan listrik. Suatu hari ada orang yang bilang, "ahhh lo sama cicak takut, sama listrik takut sama Tuhan aja ngga pernah takut". Wahhh udah bawa -bawa Tuhan nih, ayolah kita debat kalo udah bawa-bawa nama Tuhan.

Ya mungkin gua termasuk salah satu orang yang sensitif dengan nama Tuhan, bukan karena gua ngga percaya adanya Tuhan. Gua percaya banget adanya Tuhan. Kalo ditanya "lo takut ngga sama Tuhan" pasti gua akan jawab "takut lahh". Gua sadar akan jawaban kalo "gua takut sama Tuhan". Gua pun bertanya-tanya sama diri gua sendiri, kalo gua takut Tuhan, kenapa gua ngga rajin sholat, kenapa gua suka bohongin orang tua? Kalo gua takut Tuhan, seharusnya gua ngga akan ngelakuin itu. Kalo gua takut Tuhan, jangankan ngga sholat, ngomong kasar pun pasti gua takut.

Dan gua pun sadar, omongan gua masih sebatas omongan belaka, mungkin banyak juga orang-orang yang sama kayak gua, kalo semua orang di dunia, khususnya di Indonesia dan lebih sempitnya lagi di Jakarta pada takut Tuhan, ngga ada yang namanya tindak kejahatan. Kalo semua orang takut Tuhan, orang-orang pasti takut melanggar apa yang sudah diperintahkan Tuhan.

Walaupun manusia seperti itu, tapi Tuhan tetap yang Maha Pemaaf dan Maha Penyayang. Sebaik-baiknya orang adalah dia yang mau bertaubat atas semua kesalahan yang ia lakukan.

4 comments:

Dayoe Yogeswary mengatakan...

mungkin krn Tuhan ga keliatan lgs? Manusia kan cenderung lebih parno sama masalah yg ada di dpn matanya, kalo mslh masih ntar dihadapi (e.g. menghadap Tuhan) ga tlalu ngeh jdnya :)

Donna Tambayong mengatakan...

iya bener banget :)

yoyopino mengatakan...

gue bingung sama paragraf terakhir.ea tuhan emang bener maha pemaaf tp apa hrz bikin kita brpkir untuk:''eH,taubatnya ntar aja yuk,dpuas2in dulu abs it taubat.kan tuhan maha pmaaf'' hehehe

Donna Tambayong mengatakan...

hehehe kayak ada orang yg bilang "manusia itu tempatnya
salah dan khilaf" :p makasih ya komentar nya. Karena berhubung
ini pengalam pribadi jd komentar nya bisa jadi masukan :)