MY PAGES

Friday, 30 January 2015

Gunung Munara - Rumpin 1 November 2014

Halo fans, 
Ngga bosen pastinya baca cerita gue (Angel Karamoy HAHAHA)
Kali ini gue mau ceritain pengalaman jalan-jalan gue di bulan November 2014 kemarin. Begini ceritanya, lagi iseng browsing-browsing di om Google. Mau jalan-jalan tapi males yg jauh, dan bisa kejangkau dari rumah. Ketemulah tempat ini yg bernama Situs Gunung Munara, siapa nya Munaroh ya? hihi. Situs  Gunung Munara ini terletak di daerah Rumpin, Ngga begitu jauhlah dari Pasar Parung.

Setelah cari informasi megenai sejarah, tempat rute dll. Akhirnya gue mengajak temen gue Wisnu, dan pacarnya Aank. Untuk rute keberangkatan, kami memutuskan untuk lewat Bojonggede. Karena bbrp artikel yg udah gue baca, untuk ke arah Parung, lebih dekat lewat Bojonggede. Kami janjian di Stasiun Bojong Gede jam sgah 9 pagi. Kami naik angkutan 117 ke arah Parung. Sekitar jalan raya Tonjong, kami diturunin abang angkot. Kata abang nya, abangnya mau muter. Kan KZL banget ya. Dari situ, kami turun dan naik angkot sampai jalan raya parung. Dari jalan raya parung, kami lanjutkan untuk naik angkot sampe Pasar Parung. Dari pasar parung kami melanjutkan naik angkot ke arah  Rumpin. Jalanan ke Rumpin itu, lumayan panjang, banyak debu. Ah begitulah ya pokoknya, Di tambah cuaca hari itu terik banget. 

Sekitar jam setengah 10 lewat kita sampe. Kami langsung masuk ke perkampungan warga. Beberapa kali nanya warga sekitar untuk petunjuk arah untuk sampe puncak. Bertemu anak-anak yg sedang nongkrong di bale bambu. 

Trek menuju Munara







Sekitar -/+ 20 menit treking, akhirnya Angel capek nih pemirsa hahahha. Ngos ngosan selalu di awal nanjak. Akhirnya kami berhenti di sebuah gubuk yg ada jalan menuju atas. Ada kakek-kakek penjual minum disana



Istirahat selama 10 menit, kami melanjutkan lagi perjalanan. Duh, di depan sana ada batu. Aku jadi ngga sabar ingin sirkus hahha



Lanjut lagi, sekitar 15 menit berjalan. Ketemu warung lagi. Haha karena disitu ada bapak yg jual rujak, Angel jadi ingin ngerujak nih pemirsa. Akhirnya berhenti dulu dong makan rujak





Mas, ngerujak yuk mas. Pedes lho mas...


Mas, adek kepedesan mas!!!

Ini bapak penjual rujaknya


Mas ngga mau suapin aku, aku jadi suap sendiri deh!!

Setelah cukup lama ngabisin waktu makan rujak, akhirnya kami melajutkan perjalanan kembali

Tuh, Aank aja ditolongin Inu, aku ngga ada yg nolongin, hiksss!!




Duh, dari sini aja udah bikin angel takjub

Berduaan mulu, aku cendilian potoin kalian :(

Tak berapa lama kemudian...


 Ini ternyata belum puncak pemirsa








Karena ngga ada yg berani naik, aku naik sendiri saja



Kami turun ke bawah untuk melanjutkan perjalanana ke puncak yg sebenar benarnya. Ternyata di bawah ada warung lagi dan ada plang bertuliskan Situs Gunung Munara 

Saran buat yg mau ke Situs Gunung Munara, bawa deh tuh lotion anti nyamuk. Duh ilah nyamuknya. Adek hampir ngga syanggup. Kayak lagi dikerubutin fans dalem hutan #abaikan #lebay. Setelah jalan kurnag dari 15 menit, kami sampae di puncak Munara. Gue sebagai guide merasa senang alhamdulillah bisa mengantarkan dua pasangan ini sampe puncak hahhaha. 

Setelah sampe puncak, kami makan-makan karena udah jam makan siang. Abis makan lanjut foto-foto hahaha




Cie, kalian!


Abaikan gaya gue yg kayak anak kecebong ini, geleuh sendiri liatnya! Haha


Edisi #KAKIGRAM


Yah sekian cerita perjalanan gue ke Munara. Banyak tempat bagus yg bisa di explore tanpa harus keluar uang banyak. Asal inget, jangan tinggalin sampah ya. Gue sampe bingung mau ngetik apa. Adek speechless mas ngeliat indahnya ciptaan Tuhan, apalagi kalo kesini nya bareng mas, adek mungkin nambah speechless dan minta digendong sampe bawah. Maaf ya mas, adek lebay (plak plak plak)




Terima kasih Tuhan, hidup ku asik
Terima kasih kalian (bukan barisan para mantan) teman-teman yg selalu
mau aku racunin untuk jalan-jalan

XOXO
-DVT_